Pengagum Seni

Seni selalu memiliki tempat khusus dalam diriku. Tiap kali berinteraksi dengan seni, selalu ada perasaan membuncah dihati. Perasaan nyaman dan senang. Maka, aku selalu setuju dengan istilah tidak pernah ada yang salah dengan seni. Bersama seni kesalahan pun tetap bisa menghasilkan karya yang indah.

Aku tahu bakat tidak sepenuhnya menjadi faktor penentu karya seseorang. Jadi, jika saat ini kamu pandai menggambar dan melukis, bisa jadi itu karena memang ketekunanmu sendiri. Kamu pasti senang berlatih, berlatih, dan berlatih. Kalau aku, berlatih pun tidak. Jadi, wajar sekali kemampuan menggambar hanya sebatas dua buah gunung, matahari di tengah, dua awan di atas, dan beberapa persawahan di bawahnya 😂

Menyanyi

Saat sekolah dasar dulu, aku pernah beberapa kali lomba bernyanyi lagu wajib mewakili sekolah. Meskipun tidak pernah peringkat satu, mendapat peringkat ke dua membuktikan kepada diriku sendiri bahwa suaraku tidak begitu jelek-jelek banget. Kemampuan bernyanyiku memang lumayan sering diasah. Hal itu terjadi karena hobi ibuku adalah karaokean di rumah. Jadi, jika ibu senang karaokean, normalnya, sebagai anak pasti termotivasi untuk melakukannya juga kan? Pengalaman memang berperan penting dalam meningkatkan bakat dan kemampuan seseorang, ya.

Membuat scrapbook

Aku tidak ingat sejak kapan. Yang jelas, saat sekolah menengah atas aku senang melakukan uji coba membuat prakarya. Saat itu, aku sedang gencar membuat scrapbook. Cara membuatnya sebenarnya tidak begitu sulit. Kamu hanya perlu mengumpulkan niat yang besar untuk mengumpulkan foto-foto lama. Lalu, foto tersebut dicetak dan kemudian digunting sesuai keinginan.

Supaya semakin enak dipandang, dulu, aku senang menghias scrapbook dengan tulisan dan beberapa kertas origami. Dan beberapa pita untuk mempermanis karya tersebut. Hasilnya lumayan bagus. Hobi ini dulu kugunakan untuk membuat kado teman. Teman senang dan aku pun riang.

Sejak saat itu aku tahu, membuat scrapbook tidak membutuhkan keahlian khusus. Kita hanya perlu niat yang besar, keuletan dan kesabaran. Aku dulu pernah membakar sedikit pinggiran kertas dengan menggunakan api. Tujuannya, supaya motif bakaran tersebut memberikan kesan unik pada kertas.

Aku juga pernah memotong dan membolongkan lebih dari 20 kertas untuk dijadikan buku secara manual. Alasannya sederhana, aku ingin motif yang berbeda pada setiap halaman hahaha ribet ya? Tidak juga. Niat yang besar terkadang melupakan logika. Niat yang besar terkadang bisa mendobrak batas kemampuan kita. Ternyata, kita mampu lho bila kita mau.

Menggambar

Aku belum bisa menggambar. Menggambar satu manusia utuh pun belum bisa. Goresan pensilnya masih terlihat sangat kaku. Beberapa tahun yang lalu, aku pernah mencoba membuat gambar naruto untuk adikku. Ternyata bisa. Meskipun tidak begitu bagus, gambar tersebut berhasil terlihat seperti naruto. Dari pengalaman itu aku menjadi tahu bahwa setiap orang sebenarnya bisa menggambar. Kita hanya perlu berlatih lebih banyak.

Aku senang membuat karya seni. Aku juga selalu menjadi pengagum seni. Aku mengagumi mereka yang memiliki suara bagus. Aku mengagumi mereka yang pandai bermain alat musik. Aku mengagumi mereka yang mampu menggambar dan melukis. Aku betah berlama-lama mengamati mereka melakukan bakat-bakat itu. Aku betah berlama-lama mengamati karya mereka. Aku juga tak sungkan memuji karya-karya mereka.

Karya yang luar biasa bukan hasil dari bakat yang sudah di bawa sejak lahir. Ada perjuangan keras yang menyertainya. Mereka pasti telah melalui hari-hari berat untuk terus berlatih. Mereka pasti telah melakukan apresiasi diri berulang kali hingga akhirnya menghasilkan karya yang begitu mengagumkan.

***

Tulisan ini terinspirasi dari adikku yang sedang mencoba berkarya lagi. Mengalahkan rasa takut memang tidak mudah. Sebab, ada banyak sekali pembanding yang lebih bagus dan lebih luar biasa. Tetapi, pada karya setiap orang pasti memiliki keistimewaan tersendiri. Setiap orang memiliki ciri khas tersendiri. Jadi, berkarya saja yang banyak. Sebab, kamu tidak tahu, karyamu yang ke berapa, mampu menginspirasi orang lain. Kamu tidak tahu, karyamu yang mana, mampu membuat orang lain bahagia.

Seperti aku ini, berkatmu, aku jadi termotivasi untuk belajar menggambar lagi.

Seperti aku ini, aku mengagumi karya-karyamu. Bahkan untuk setiap kesalahan yang kamu lakukan, aku tetap mengagumimu. Karena kamu, telah mengalahkan rasa takut dan memilih maju 😍👍