Sosok kamu atau aku saat ini, mungkin belum begitu mumpuni. Kita masih perlu membenahi diri. Dan kita masih perlu mengingatkan dan menyemangati diri dalam menjalani hari. Apakah hal-hal itu menunjukkan kita bukanlah sebaik-baiknya diri? Tentu saja tidak.

Menurutku, tidak apa bila kita belum mumpuni atau baik sekali. Selama ada niat berubah dalam diri, selama itu pula kita perlu bersyukur sekali. Sebab, Allah masih “memberi petunjuk” pada kita hamba yang sering alpa ini.

Aku pernah mendengar cerita seorang kawan, katanya, salah satu tanda hati kita masih Allah beri petunjuk yakni, adanya rasa takut berbuat dosa dan adanya rasa ingin berubah menjadi lebih baik lagi.

Jadi, bagi kamu yang masih tertatih-tatih dalam proses berubah atau masih sering gagal saat proses perbaiki diri, tetap semangat. Usaha kita tidak akan sia-sia, sungguh.

Daripada terus memikirkan “sulitnya” proses berubah, lebih baik kita syukuri segala perubahan yang ada. Dengan begitu, semangat kita akan terus terjaga dan tidak mudah putus asa 😊

Aku ingin berbagi. Ada tiga kebiasaan sedang aku terapkan sehari-hari. Menyadari bahwa aku adalah tipikal orang yang mudah panik dan sulit beradaptasi, maka aku pelan-pelan melakukan kebiasaan-kebiasaan ini.

Kenali

Aku pernah bercerita di blog bahwa aku senang mengamati. Mengamati manusia, hewan, ataupun lingkungan. Sebetulnya kesenangan ini memberikan dampak positif yang banyak sekali. Namun, kalau tidak dibatasi, perihal ini malah menghambatku untuk mengenali banyak hal di sekitar. Padahal, dengan mengenali banyak hal, akan ada banyak pula pelajaran yang aku dapati.

Mengamati terlalu banyak tanpa dibarengi dengan “penerimaan” akan membuatku mudah menjustifikasi sesuatu tanpa mengenali orangnya dulu. Seolah-olah aku merasa tahu atas orang itu secara menyeluruh. Padahal, apa yang terlihat oleh mata seringkali tidak sama dengan realita.

Di sinilah pentingnya proses “mengenal”. Kita jadi bisa memastikan apa-apa yang terlihat dengan keadaan yang sebenarnya. Setelah itu barulah kita memilah hal baik dan tidak. Ambil hal baiknya dan tinggalkan hal buruknya.

Aku merasakan sekali manfaat dari proses mengenal ini. Aku menjadi orang yang lebih terbuka dan siap menerima hal baru dari siapa pun. Paling tidak, aku tidak lagi menjadi orang yang mudah menjustifikasi sesuatu.

Sebelum menjustifikasi, aku biasanya melakukan beberapa proses dulu. Seperti, melihat dengan banyak kaca mata dan mendengar lebih banyak.

Hadapi

Dulu, aku selalu khawatir menghadapi hal baru. Alhamdulillah, sekarang tidak lagi. Rasa khawatir tentu saja ada, menurutku manusiawi sekali kalau manusia merasa takut dan cemas. Poin pentingnya adalah bagaimana aku mengelola rasa takut dan cemas itu.

Aku mengingatkan diri bahwa cara terbaik menghadapi sesuatu adalah sadari bahwa kehidupan memang arena tempat ujian datang. Dan tugas manusia memang mengerjakan ujian-ujian itu.

Sadari bahwa ujian tersebut pasti memberikan kebaikan untukku. Cepat atau lambat. Kalau masih ragu, biasanya aku coba ingat-ingat lagi, diusia yang sekarang ini aku sering mikir begini,“Alhamdulillah ya, kalo dulu aku nggak begitu, pasti aku nggak bakal kayak sekarang deh.”

Setelah itu, biasanya keraguan hilang. Kalau kamu juga pernah bicara kayak gitu dalam hati, artinya kamu juga sudah sadar kalau ternyata selama ini kita sudah menikmati banyak banget kebaikan.

Dengan berusaha memberanikan diri menghadapi sesuatu, aku merasakan banget manfaatnya. Aku yang sekarang jadi lebih kuat dan bijaksana, gitu. Karena sadar, kalau rasa cemas dan takut tidak boleh menghambat diri untuk maju.

Memberanikan diri untuk “menghadapi” ternyata membantu kita cepat lulus dari ujian-ujian kehidupan, lho. Aku pun jadi terhindar dari rasa takut dan cemas yang berlebihan.

Aku beri contoh ya, misalnya nih, aku pernah kerja sama bareng senior yang masih otoriter. Jadi, beliau memegang teguh bahwa senior adalah utama. Perkataan senior selalu benar. Beliau juga selalu ingin merasa unggul. Junior tidak boleh unggul. Pokoknya, beliau tidak mengenal regenerasi πŸ˜‚

Pada awalnya, aku memilih untuk menjauh. Males soalnya menghadapi orang yang keras kepala hahaha tapi, ternyata keputusan itu tidak memberi banyak manfaat. Aku jadi kayak kabur dari masalah.

Akhirnya, aku pun memutuskan untuk mengenali karakternya dan mencoba menyesuaikan diri dengannya. Mengalah tidak apa-apa demi kenyamanan bersama. Hasilnya bagaimana? Alhamdulillah, bekerja sama pun menjadi lebih nyaman dan aku belajar banyak dari beliau. Belajar tentang kegigihannya dalam bekerja dan rajinnya beliau mempelajari hal baru πŸ˜πŸ‘

Yakinkan Diri

Cara terakhir yang aku lagi biasakan adalah yakin bahwa Allah pasti membantu dan memudahkan segala urusanku. Biasanya, kalau pikiran dan hati sedang tidak enak, aku berusaha mengingatkan diri bahwa kejadian sulit ini datangnya dari Allah.

Allah ingin aku menyelesaikan misi ini. Tujuannya pasti untuk diriku sendiri. Allah ingin aku lebih sabar dan tangguh lagi. Kalau dalam masalah senior tadi, mungkin Allah ingin aku lebih melapangkan hati lagi. Supaya belajar tentang cara menerima sikap orang lain yang tidak aku sukai.

Tiga hal di atas tidak mudah. Tetapi, sedang aku upayakan. Kalau gagal, aku coba lagi. Kalau berhasil melakukan, aku syukuri. Kalau masih kesusahan, aku evaluasi diri lagi di mana letak masalahnya. Sikap aku yang mana harus aku perbaiki lagi.

Aku memang belum mumpuni dan masih sering gagal berulang kali. Tetapi aku percaya, selama ada tekad di dalam hati untuk menjadi versi terbaik diri, selama itu pula kemudahan akan Allah beri 😊πŸ’ͺ

One thought on “[Day 29] Present Self

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s