Saya tidak nyaman dengan keramaian. Menumpuknya orang di kiri, kanan, depan, dan belakang mampu membuat keadaan fisik menjadi tidak baik.

Kekuatan pikiran bekerja disini. Ketika saya meyakini ketidaknyamanan akan tempat ramai, maka otak saya pun akan memberi instruksi kepada semua sistem tubuh. Alhasil, pikiran tidak nyaman dan tubuh pun menjadi tidak karuan.

Siapapun tahu, melakukan perjalanan pada akhir pekan tentu akan penuh dengan banyak orang. Namun, demi kebersamaan dan momen ini sangat langka, maka saya pun mengalah dan menguatkan diri agar bertahan pada keramaian.

Taman Hebal Insani, namanya. Lokasinya berada di Depok. Taman ini tidak begitu luas. Taman sederhana yang sebenarnya cukup untuk menghibur warga Depok. Saya belum mencari informasi tentang taman ini melalui internet. Namun, hasil dari pengamatan yang dilakukan kemarin, beberapa arena bermain yang disediakan di sana adalah kolam renang, tempat memancing, rakit (Bagi yang belum tahu, rakit itu semacam bambu yang disusun menyerupai perahu. Jadi, bisa mengambang dan bisa dinaiki oleh kita. Rakit tidak bisa dinaiki oleh banyak orang. Perkiraan saya, kemungkinan rakit hanya bisa menampung dua atau tiga orang saja), kolam ikan, peternakan kambing dan kerbau, dan beberapa spot disertai beberapa aksesoris untuk foto bersama keluarga.

Kesan pertama terhadap tempat wisata ini memang kurang baik. Sebab, jalur masuk dan keluar kendaraan hanya satu pintu. Jadi, antara mobil dan motor saling bentrok. Para tukang parkir pun terlihat kebingungan. Melihat aksi tukang parkir, saya menduga tempat wisata ini masih baru. Sebab, pengaturan dasar tentang jalur masuk dan keluar kendaraan saja belum jelas. Beruntungnya, para pengunjung memiliki kesabaran dan kesadaran yang tinggi. Jadi, selain tukang parkir yang memang mengatur, para pengunjung pun turut bersabar dan menahan diri untuk tidak saling mendahului.

Karena lokasi tidak begitu luas, para pengunjung lebih banyak menggelar tikar/alas untuk duduk daripada menikmati arena bermain. Menikmati arena bermain pun sulit. Melangkahkan kaki saja sulit karena penuh dengan orang. Sejujurnya, saya tak sanggup dengan kondisi tersebut. Jika bisa, rasanya ingin mengibarkan bendera putih tanda menyerah. Jika ada, rasanya ingin menggunakan jurus menghilangnya Kiansantang. Jika bisa, rasanya ingin menggunakan pintu kemana sajanya doraemon. Sayang, tak ada dan tak bisa. Maka, untuk mensiasatinya dan mengendalikan diri agar tetap kuat (hahaha, ini nggak berlebihan, serius. Saya selalu hampir pingsan bila berada dalam keramaian πŸ˜‚), saya mencari lokasi yang lumayan luas dan sedikit orang . Ada sebuah kali dengan pagar berada di sisi kanan saya. Saya pun berdiam diri disana. Supaya tetap bahagia, saya juga membeli minuman dingin. Beristirahat di pinggir kali ditemani minuman dingin, Alhamdulillah, membuat keadaan menjadi lebih baik. Alhamdulillah, tidak jadi pingsan hahaha πŸ˜‚

Melihat kondisi tempat wisata seperti itu membuat saya tidak ingin berlama-lama di sana. Saya dan teman seperjalanan pun sepakat untuk segera pulang. Sebenarnya tidak pulang, akan lebih baik bila kami mencari tempat makan untuk mengisi perut ini. Kami lapar sekali. Selain beristirahat di pinggir kali dan minuman dingin, saya rasa mencari tempat makan adalah ide yang brilian 😁

“Aku mau foto di rumah bambu itu.” ia menunjuk sebuah rumah bambu dengan aksesoris topi petani. Di sekitarnya, penuh dengan lautan manusia. Sungguh, ramai sekali disana. Saya pun tidak bisa membedakan tim mana yang sedang berfoto dan tim mana yang sedang antre.

“Aku capek banget. Dia juga capek. Kami kehabisan tenaga. Gimana kalo kita foto disini aja? Yang penting foto bersama ‘siapanya’ kan bukan foto ‘dimananya’?” saya mengungkapkan perasaan dengan peluh keringat didahi dan berharap ia mengerti.

“Aku pernah kesini satu kali dan nggak berhasil foto di sana. Teman-temanku waktu itu puas banget foto di sana. Aku juga mau. Ayo, aku pengin foto.” ia menjawab cepat sambil menunjuk spot berfoto yang ia inginkan. Ia tidak mempertimbangkan keadaan kami. Ia pun tidak menanggapi keluhan kami tadi. Ia hanya memikirkan dirinya sendiri. Kami kehabisan kata-kata bagaimana menanggapi perkataannya kali ini.

Kami beradu argumen sebentar. Aku dan dia sama-sama keras kepala. Sulit sekali menemukan titik temu dan kesepakatan.

“Baiklah, ayo kita kesana. Setelah itu kita pulang ya.” kataku mengalah. Sebelum mengatakan itu, sebenarnya aku menarik napas panjang sejenak. Dalam hati aku mengatakan, ia benar-benar belum tahu hakikat perjalanan bersama teman.

Dalam keramaian itu, tak ada barisan antre. Orang-orang saling memotong antrean dan berpose ria disana. Seakan tak peduli siapakah yang berdiri lebih dulu di sana. Seakan tak peduli tentang orang lain yang juga begitu ingin berpose ria di sana, seperti teman saya contohnya. Sungguh pemandangan yang tak baik disaksikan anak-anak.

Selesai berfoto di sana, teman saya tersenyum riang dan tidak merengek lagi. Ia pun menurut kami ajak pulang. Bukan pulang, tetapi mencari tempat makan yang nyaman dan membuat perut kenyang.

***

Temanku sayang,

Tahukah kamu mengapa sebaik-baiknya perjalanan adalah bersama teman? Tentu, sebagian orang merasa mampu melakukan perjalanan panjang tanpa satu orang pun teman. Tetapi, sejatinya ia tetaplah tidak mampu. Ia mungkin saja berangkat seorang diri dari rumah. Namun, pada lokasi yang ia tuju, tetap saja ia membutuhkan bantuan orang lain. Orang lain untuk membuatkan ia satu gelas teh hangat di warung kopi, misalnya. Atau orang lain yang membantu menunjukkan arah, misalnya. Manusia tak akan pernah bisa hidup seorang diri.

Lalu, jika memang bisa melakukan perjalanan seorang diri, tahukah kamu mengapa perjalanan bersama teman tetaplah yang paling baik? Alasannya, perjalanan bersama teman akan memberikan kamu banyak hal.

Perjalanan bersama teman akan melatihmu untuk bersabar. Meskipun kamu mampu berlari, kamu harus tetap berjalan perlahan. Ada teman yang perlu kamu tunggu dan bantu.

Perjalanan bersama teman akan melatihmu untuk bersabar dan membuat hatimu lebih lapang. Meskipun kamu mampu meraih segala keinginan, kamu harus tetap menahan. Ada banyak pikiran teman seperjalanan yang perlu kamu pikirkan. Ada banyak perasaan teman seperjalanan yang perlu kamu pertimbangkan. Bersama teman, kamu akan menjadi sosok yang baru. Sosok yang tidak egois, bersabar, dan mengutamakan kebaikan bersama.

Temanku sayang, perjalanan bersama kalian kemarin pun melatih kemampuan baru untukku. Aku dilatih untuk mencari kenyamanan di dalam ketidaknyamanan. Dan semakin sadar bahwa aku tak akan pernah bisa mengendalikan orang-orang dan lingkungan di sekitarku. Maka, aku harus mengendalikan diriku sendiri.

Semoga kita bisa memaknai dengan baik sebuah perjalanan. Tetapi, tanpa pernah kamu minta, perjalanan akan memberimu begitu banyak, kok. Sama seperti pengalaman, ia selalu menjadi guru terbaik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s